Peristiwa

Dapat Persetujuan Putin, Rusia Rekrut 150.000 Tentara untuk Musim Semi

×

Dapat Persetujuan Putin, Rusia Rekrut 150.000 Tentara untuk Musim Semi

Sebarkan artikel ini
Dapat Persetujuan Putin, Rusia Rekrut 150.000 Tentara untuk Musim Semi
Angkatan Bersenjata Ukraina menghadapi kekurangan personel. Foto: MinDef Ukraina

IDPOST.CO.ID – Dengan persetujuan Presiden Vladimir Putin, Rusia telah memutuskan untuk merekrut 150.000 tentara tambahan untuk musim semi ini.

Dokumen resmi yang membahas rekrutmen tersebut tidak hanya merupakan bagian dari proses rutin Angkatan Bersenjata Rusia, tetapi juga mencakup beberapa perubahan dalam lingkup dan pengecualian warga negara.

Dokumen tersebut dipublikasikan melalui portal informasi hukum resmi pemerintah. Menurut peraturan baru yang mulai berlaku sejak 1 Januari, “…wajib militer berlaku bagi mereka yang berusia antara 18 dan 30 tahun, dengan pengecualian bagi mereka yang telah mencapai usia 27 tahun pada akhir tahun 2023 dan mereka yang berusia 28 atau 29 tahun atau berada dalam cadangan…”

Penting untuk dicatat bahwa pada bulan Juli tahun lalu, Duma Negara Rusia menyetujui undang-undang yang meningkatkan usia maksimum wajib militer menjadi 30 tahun.

Undang-undang baru ini akan mulai berlaku pada tanggal 1 Januari 2024, yang akan mewajibkan laki-laki untuk menjalani wajib militer selama satu tahun antara usia 18 dan 30 tahun, dibandingkan dengan usia 27 tahun seperti sebelumnya.

Undang-undang juga melarang mereka yang telah dipanggil untuk bergabung dengan Angkatan Bersenjata untuk meninggalkan Rusia.

Sebagian dari ketentuan pemerintah Rusia menyebutkan bahwa “[Dengan keputusan ini akan dilakukan] perekrutan warga negara Rusia berusia antara 18 dan 30 tahun, tidak dalam cadangan dan memenuhi syarat untuk wajib militer, antara tanggal 1 April dan 15 Juli 2024 , berjumlah 150.000 orang ,” rinci TASS.

Dokumen tersebut juga memberhentikan para prajurit, pelaut, sersan, dan perwira kecil yang masa wajib militernya telah berakhir.

Berbagai sumber sepakat bahwa Angkatan Bersenjata Rusia akan mencoba mengkonsolidasi kemajuan musim dingin dengan serangan baru selama musim semi-musim panas 2024, yang mungkin menjadikan oblast Kharkiv sebagai salah satu porosnya.

Peningkatan tekanan terhadap garis pertahanan Ukraina di selatan dan timur juga diperkirakan terjadi, seperti yang terjadi dalam beberapa pekan terakhir.

Meskipun penggabungan 150.000 tentara, pada awalnya, tidak akan menutupi kerugian besar personel yang diderita sepanjang tahun 2024, hal ini akan berfungsi sebagai alat tambahan untuk menjamin keunggulan sumber daya manusia dibandingkan Ukraina.

Yang terakhir ini terbukti penting, karena pasukan lokal mengalami pengurangan dan pengurangan yang tinggi karena ketidakmungkinan memasukkan personel dalam jangka waktu yang sama ke Rusia.

Berbeda dengan Rusia, berbagai sektor di Ukraina telah mengungkap permasalahan dan keengganan menerapkan wajib militer baru.

Dengan Angkatan Bersenjata yang berjumlah sekitar 850.000/900.000 tentara, Ukraina menghadapi tantangan yang kompleks: mencapai batas sumber daya manusianya atau menerapkan tindakan serupa dengan yang dilakukan Rusia, yang telah mendapat kritik keras.

>>> Ikuti Berita dan Artikel Idpost.co.id di Google News