Scroll untuk baca artikel
Peristiwa

Luapkan Emosi dengan Mabuk dan Rusak 8 Mobil, Pria Ini Harus Mendekam di Penjara

×

Luapkan Emosi dengan Mabuk dan Rusak 8 Mobil, Pria Ini Harus Mendekam di Penjara

Sebarkan artikel ini

Luapkan Emosi dengan Mabuk dan Rusak 8 Mobil, Pria Ini Harus Mendekam di Penjara


IDPOST.CO.ID
– Bertengkar dengan istrinya, seorang pria luapkan emosinya dengan mabuk dan rusak 8 mobil.

Nguyen Duc Thien (34) warga Vietnam tersebut harus mendekam dipenjara akibat ulahnya.

Pria tersebut dipenjara selama 2 bulan lamanya dan didenda S$2.000 atas tindakannya yang mengakibatkan kerugian senilai lebih dari S$23.000.

Pengadilan mendengar bahwa Nguyen adalah seorang pekerja konstruksi dari Vietnam.

Pada malam 21 Agustus tahun lalu, seorang temannya mengundangnya untuk bertemu di Premier @ Kaki Bukit di No 8 Kaki Bukit Avenue 4 untuk minum-minum dan pertemuan ulang tahun.

Kelompok tujuh minum dan mengobrol sampai jam 3 pagi. Pada saat itu, pertemuan sosial dibatasi hingga lima berdasarkan undang-undang Covid-19 yang berlaku.

Sekitar pukul 5 pagi pada 22 Agustus 2021, Nguyen pergi ke tempat parkir terbuka di Premier @ Kaki Bukit, yang menampung beberapa dealer mobil.

Dia mabuk dan berjalan goyah, kata jaksa. Dia merasa frustrasi, karena dia bertengkar dengan istrinya di Vietnam.

Nguyen melampiaskan kekesalannya pada beberapa mobil yang diparkir di sana. Beberapa dari mereka masih baru sementara yang lain diparkir di sana menunggu perbaikan atau sewa.

Sekitar pukul 5.15 pagi, dia mulai menabrak Toyota Corolla dengan tangannya, membenturkan kaca depan. Dia berusaha mengangkat penahan beton di sebelah mobil tetapi tidak dapat melakukannya.

Nguyen kemudian mengambil tiang logam dan mulai menghancurkan Honda Shuttle baru dengannya. Dia menabrak beberapa kendaraan sampai sebagian tiang putus. Dia juga mematahkan wiper kaca depan di salah satu kendaraan

Secara total, Nguyen merusak delapan kendaraan, dengan total biaya perbaikan mobil mencapai lebih dari S$23.000.

Kerusakan pada Honda Shuttle mencapai S$3,500, sedangkan Volkswagen Golf GTI membutuhkan S$10,100 untuk perbaikan.

Golf telah dikirim ke Garasi 13 untuk diperbaiki dari kecelakaan yang meninggalkannya dengan beberapa goresan.

Itu diparkir di tempat parkir mobil terbuka di Premier karena tidak ada cukup tempat parkir di unit Garage 13.

Akibat tindakan Nguyen tersebut, kendaraan mengalami kerusakan yang meliputi kaca depan pecah, lampu belakang retak, pintu depan rusak, kap mesin retak dan spatbor rusak.

Seorang pria menelepon polisi keesokan harinya, mengatakan seseorang telah menghancurkan kendaraan baru mereka.

Jaksa meminta empat hingga lima minggu penjara dan denda atas tuduhan Covid-19.

Dalam pembelaannya, Nguyen mengatakan dia sangat menyesal dan menyesali apa yang dia lakukan. Dia mengatakan melalui seorang penerjemah bahwa dia tidak dapat mengendalikan perasaannya dan meminta kesempatan. 

Hakim mengatakan Nguyen telah melakukan “amukan mabuk yang tidak masuk akal” dan tidak memberikan ganti rugi.

>>> Ikuti Berita dan Artikel Idpost.co.id di Google News