Peristiwa

Pesawat Tempur F-16 Angkatan Udara Kerajaan Belanda Jalani Misi Polisi Udara Terakhir

×

Pesawat Tempur F-16 Angkatan Udara Kerajaan Belanda Jalani Misi Polisi Udara Terakhir

Sebarkan artikel ini
Pesawat Tempur F-16 Angkatan Udara Kerajaan Belanda Jalani Misi Polisi Udara Terakhir

IDPOST.CO.IDKementerian Pertahanan Belanda mengumumkan bahwa F-16 Angkatan Udara Kerajaan akan melakukan misi Polisi Udara di BENELUX untuk terakhir kalinya.

Misi ini melibatkan negara-negara Belgia, Belanda, dan Luksemburg. Mulai sekarang, operasi ini akan dikembangkan menggunakan pesawat tempur generasi kelima F-35A yang baru.

Sejak tahun 1981, F-16 Belanda telah digunakan dalam kegiatan ini. Setidaknya dua pesawat tempur akan secara permanen disiapkan dalam kondisi Quick Reaction Alert (QRA), siap lepas landas dengan cepat untuk mencegat pesawat yang tidak dikenal.

Stasiun Kontrol Operasi Udara Nieuw Milligen di Belanda bertanggung jawab atas pengawasan QRA.

Ketika kontrol tempur mendeteksi pesawat yang tidak merespons panggilan radio, F-35 yang berada dalam status QRA di pangkalan udara Leeuwarden dan Volkel akan diperintahkan untuk melakukan intersepsi.

Memperhatikan hal di atas, Kementerian Pertahanan dalam situs resminya menjelaskan hal berikut tentang F-16 dan penempatan terakhirnya sebagai polisi udara di BENELUX.

Bagi F-16, ini berarti satu langkah lagi menuju definitif akhir. Pertahanan telah secara bertahap menarik pesawat-pesawat tersebut selama beberapa waktu.

Oleh karena itu, di Pangkalan Udara Volkel, diadakan 1 perebutan lagi kemarin. Dua F-16 lainnya bertindak sebagai musuh latihan dalam hal ini.

Demikian pula, sekarang menekankan penggunaan F-35 sebagai pengganti pesawat tempur sebelumnya, Komandan Nick, wakil kepala operasi skuadron yang mengoperasikan pesawat ini, menyatakan: “Kondisi kerangka tetap sama (…) F-35 pada dasarnya adalah platform yang lebih modern, yang membuat segalanya lebih mudah. Pesawat bisa terbang lebih lama dan memiliki sensor yang lebih baik. F-35 mengirimkan sinyal yang tepat kepada musuh.”

Mengenai nasib F-16 Belanda, kita harus menyoroti bahwa pada bulan Februari tahun ini, Kementerian Pertahanan melaporkan penangguhan kontrak dengan pemasok internasional Draken untuk penjualan 12 pesawat tempur ke perusahaan tersebut; Diputuskan untuk tidak melanjutkan operasi dan 6 pesawat dipilih untuk dipindahkan ke Ukraina.

Dengan cara ini, total 24 F-16 akan ditransfer ke Kiev ketika kondisi memungkinkan, seperti yang diumumkan pihak berwenang, tergantung pada kemajuan dalam pelatihan dan pelatihan pilot dan awak.

>>> Ikuti Berita dan Artikel Idpost.co.id di Google News