Tekno

Lawan Sony, Microsoft Akan Tingkatkan Pencarian Game China Populer

×

Lawan Sony, Microsoft Akan Tingkatkan Pencarian Game China Populer

Sebarkan artikel ini

Lawan Sony, Microsoft Akan Tingkatkan Pencarian Game China Populer


MEDIANE ONLINE
– Microsoft Corp (MSFT.O) bertekad untuk menjadi yang terbaik dalam semua hal.

Dari sumber terpercaya, Microsoft Corp akan menimbun banyak konten video game China.

Hal tersebut dilakukan Microsoft Corp agar bisa menyamai dan meniru Sony Group Corp (6758.T) dengan “Genshin Impact”.

Raksasa perangkat lunak AS dan pelopor teknologi Jepang selama beberapa tahun telah menawarkan uang besar kepada pengembang kecil untuk memelihara program dan judul lisensi, tetapi dampak “Genshin Impact” telah menambahkan rasa urgensi, kata sumber.

Gim aksi peran dari studio pemula Shanghai miHoYo telah menghasilkan miliaran dolar sejak dirilis dua tahun lalu, dan meningkatkan standar dalam gim multi-pemain, lintas platform – jenis yang kata sumber Microsoft dan Sony cari di China untuk Game mereka Layanan berlangganan Pass dan PlayStation Plus.

Tumbuhnya minat Barat pada game China mencerminkan kematangan industri pengembangan game China, kata para analis. Game Cina sekarang setara dengan game Barat berbiaya besar, kata Daniel Ahmad, analis senior di peneliti Niko Partners.

“Pengembang game China mencoba menstandarisasi alat pengembangan mereka, membuat proses produksi yang maju, berinvestasi dalam tim skala besar,” kata Ahmad. “Pada akhirnya, itu membantu memberi mereka keunggulan kompetitif untuk menjangkau khalayak luas baik dari segi geografi maupun platform.”

Microsoft telah membangun tim untuk mencari game China, kata dua sumber industri. Pembuat Xbox sebagian besar mengisi daftar langganannya dengan judul merek besar tetapi sekarang bahkan merayu studio independen dengan penawaran uang besar, kata mereka.

Pada saat yang sama, pengajuan menunjukkan Microsoft memperluas layanan berlangganannya ke komputer pribadi dan perangkat genggam, meningkatkan daya tarik pengembang Cina seperti miHoYo yang telah mengembangkan reputasi untuk kompatibilitas multi-pemain, lintas platform – dengan “Genshin Impact” menjadi contoh utama.

Seorang eksekutif, yang studionya menandatangani kesepakatan lisensi dengan Microsoft tiga tahun lalu untuk menampilkan permainannya di Game Pass, mengatakan perusahaan AS baru-baru ini menawarkan kesepakatan lisensi yang berkali-kali lebih besar untuk sekuel.

“Kami belum menandatanganinya karena kami pikir ketika kami menyelesaikan permainan kami sepenuhnya, itu akan mendapatkan tawaran yang lebih baik,” kata eksekutif itu.

Mengilustrasikan uang yang terlibat, pengajuan menunjukkan Microsoft membayar $2,5 juta untuk menampilkan game aksi “ARK: Survival Evolved” di Game Pass dan $2,3 juta untuk sekuel ARK 2 – keduanya dari pengembang AS Studio Wildcard, yang dimiliki oleh Snail Games China.

Seorang eksekutif di pengembang lain, Recreate Games di Shanghai, mengatakan perusahaannya menandatangani kesepakatan dengan Microsoft tahun lalu untuk judul multi-pemain mendatang “Party Animals” untuk diluncurkan secara eksklusif di Xbox.

“Xbox menghubungi banyak proyek di China dan proyek-proyek ini terutama berfokus pada pengembangan game konsol dan PC,” kata Kepala Eksekutif Luo Zixiong.

Microsoft tidak menanggapi permintaan komentar melalui email.

BERMAIN CATCH-UP

Microsoft lebih lambat dari sasaran di Cina dibandingkan dengan Sony. Perusahaan Jepang meluncurkan program akselerator game “China Hero Project” pada tahun 2017 yang bertujuan membantu pengembang China menerbitkan game di PlayStation-nya. Ini telah mendukung 17 judul yang tujuh di antaranya telah mencapai pasar.

“Kami diam selama dua tahun terakhir. Tetapi program ini masih sangat ramai,” Kuangyi Zhou, mantan manajer Proyek Pahlawan China, mengatakan kepada Reuters pada bulan April. “Kami bangga dengan semua game yang berhasil muncul dari program ini… Tidak ada keraguan bahwa batch baru akan datang.”

Pada tahun 2019, Sony bermitra dengan miHoYo, sebuah studio yang kurang dikenal yang mengembangkan “Genshin Impact”. Permainan – hit global ketika dirilis setahun kemudian – tersedia untuk komputer pribadi dan perangkat genggam, tetapi versi konsol secara eksklusif di PlayStation.

Microsoft menyesal melewatkan “Genshin Impact”, kata dua orang yang akrab dengan masalah tersebut. Itu berbicara dengan miHoYo di awal pengembangan game tetapi tidak mencapai kesepakatan, kata salah satu dari mereka. Orang lain mengatakan pengalaman adalah kekuatan pendorong di belakang pengejaran Microsoft yang lebih aktif terhadap pengembang Cina.

“Mengambil ‘Genshin Impact’ menghasilkan banyak uang bagi Sony,” kata orang kedua yang menolak disebutkan namanya karena informasi itu tidak dipublikasikan.

Tidak ada data publik tentang pendapatan konsol dari “Genshin Impact”, tetapi data dari Sensor Tower menyebutkan angka $ 3 miliar untuk perangkat seluler per Mei.

EVOLUSI PASAR

Untuk sebagian besar abad ke-21, sebagian besar gamer Cina memainkan judul impor karena game buatan sendiri dipandang lebih rendah nilai produksinya. Bahkan pemimpin game Cina Tencent Holdings Ltd (0700.HK) mulai menerbitkan game asing di dalam negeri.

Ketika pasar tumbuh menjadi yang terbesar di dunia, studio lokal semakin berinvestasi dalam mengembangkan game berkualitas lebih baik. Tren dipercepat dengan pembatasan peraturan pada game baru dan pembatasan jumlah impor, dan diuntungkan dari kembalinya insinyur yang pernah bekerja di studio papan atas seperti Ubisoft Entertainment SA (UBIP.PA) dan Activision Blizzard Inc (ATVI.O) .

Eksekutif game sekarang menunjuk “Genshin Impact” sebagai tonggak sejarah industri global, memuji nilai produksinya dan permainan game lintas platform yang mulus. Apple Inc (AAPL.O) bahkan menggunakan game tersebut untuk mendemonstrasikan kekuatan perangkat premiumnya termasuk iPad Air baru yang dilengkapi dengan chip prosesor M1 terbaru.

Tonggak sejarah lainnya adalah “Naraka: Bladepoint” tahun 2021 dari NetEase Inc (9999.HK) , perusahaan game terbesar kedua di China. Sementara sebagian besar judul Cina gratis untuk dimainkan dan mendapat untung dari penjualan dalam game, “Naraka: Bladepoint” terjual lebih dari 10 juta kopi meskipun harganya $ 20, mencerminkan kepercayaan pada nilai produksinya.

Permainan itu menarik perhatian Microsoft dan Sony, kata dua sumber kepada Reuters. Salah satunya mengatakan NetEase memprioritaskan Microsoft yang menjadikan game tersebut sebagai Game Pass eksklusif pada bulan Juni.

>>> Ikuti Berita dan Artikel Idpost.co.id di Google News